Work, Passion, and A Commitment to Live Life to the Fullest: An Allegory and Life’s Biggest Irony

My story began in a city called Jakarta, the capital city of Indonesia, where both blue collar and white collar workers meet and work to earn a living in one giant melting pot. Among those workers, there live thousands, if not hundred of thousands, of unemployed people, rich people who control the economy, street vendors, and a group of people who make a living by doing ‘uncoventional works’. This last category includes motivators, preachers, ‘religious leaders’, shamans, and a head of a tribe or kampung (village). Their job is not a 9-to-5 work we all expect when we hear the word ‘job’. Many of them work by ‘leading and guiding’ people, often selling dreams, hopes, and promises of better days through religions, faith, and or certain ideology and motivating people, providing them comforts and a sense of security and confidence in life.

jakarta

I was raised never trully understanding the value of hard work since my parents fell into the last category, the unconventional worker. I never saw them leave to work at 5 AM in the morning for work and go back home at 9 PM, like a lot of Jakartans did (and still do). I basically didn’t know what good work ethics were. We didn’t start off well and I wasn’t born with a silver spoon in my mouth. However luckily, as time went by, I started to taste a little more comfortable life. My parents believed in our education system and sent me and my sister to the best schools they could afford. My past experience and education made me believe that I would have the luxury to have an even better life. An easy life, to be exact.

Having graduated from one of the best universities in my country, I had no idea what I actually wanted to do with my life. All I knew was that schools taught me that we all had to work to make a living. We had to work to get what we want. We had to work to survive. So, I decided to take a teaching job.

I took the teaching job because I actually enjoyed studying and being in an academic environment made me happy. But most of all, I took a teaching job because at that time it was the easiest job I could get. The job offer came to me since I was one of the best graduates. I despised the idea of sending 100 application letters, waiting for months to get a call from potential employers, sitting in a room full of 1000 other applicants to take a test or two, going through 9 interviews if I made it through the test(s), and then waiting again for another month to see of I finally got a job. I despised the idea, so I chose the easy way out. I became an English teacher and a part-time lecturer at my alma mater. But life didn’t go the way I wanted it. After spending a couple of years teaching at the uni, I began to feel that it wasn’t something that I wanted to do for the rest of my life. I decided to resign and pursue my master’s degree.

Having graduated with a master, I decided to leave the country and do an office work overseas. The recruitment process in that country wasn’t as complicated as the one we usually find in Jakarta. All I needed to do was to take a long and difficult test and then had one interview. That was all what it took for me to get a job overseas.

So, I got my working visa in Singapore. That was the first time I experienced a real 9-to-5 work. In real life, though, I started working at 9 AM and went home at 8 or 9 PM every day. Sometimes, I would leave the office at 10 or 11 PM and I also had to work at the weekends. My work life began to feel like a real burden and I hated the routine. I felt empty, very lonely and depressed since the balance between work and private life no longer existed for me. I hated myself for doing things that I considered destructive and killing my creativity and ripping my soul. Sorry for being so dramatic. But that was what I felt at that time. Never in my life I saw my parents work this crazy. I thought there must have been something wrong with me that I managed to stay there for merely a year. I had no examples or a role model to look up to. So, once again, I decided to resign. My parents fully supported this decision.

Soon after that, I got another office job at another company. The work and private life balance was so much better at this new company. My colleagues were nice and things were generally pretty easy to get done. I finished my target and met my deadline much faster than everyone expected. I was praised for my works and my bosses appreciated what I did. However, it didn’t take long until I started to feel the same emptiness and boredom that I didn’t know how to cope with. I felt like I could do so much more, yet there was no room for me to grow and be creative. I lost the comfort that the job used to offer me. I ended up in confusion once again, wondering which destination I wanted to take my life to.

There were so many days I spent thinking about what I actually really wanted in life. I kept on asking myself what my passion really was and if I was actually doing the right thing for myself and my future. I kept on having this dream of being ‘successful’ and I longed for more recognition. Yet, I didn’t know how to get there. I was stuck in what I believe to be a ‘luxury trap’ I was imagining and craving. I was longing for an ‘easy life’. I was a faithful believer of the dogma that has brainwashed our society that we all need to earn money to purchase material objects in order to survive. I was scared that I would lose or didn’t have enough of this and that to the point that I felt so greedy and losing my objectives and forgetting the most important thing, which is to have a meaningful life. In the midst of this greed and confusion and emptiness, my contract with the last company ended. I decided to give up on a job once again and went back to my parents’ place.

To support my single life, I began to work as a freelance translator and interpreter. It wasn’t easy this time. I had to start from zero, having not known many people in the localization industry. I finally had to do what I used to despise: sending cover letters to over 300 potential clients in just three months. Out of 300 something agencies I applied to, only five responded to my online application and none of them gave me a job. While I was still not sure it was the right thing to do, I decided that I wouldn’t quit and run away again this time. After six months living on 100 dollars per month to survive, I began to have several real clients who actually gave me real projects and paid me for my translation work. A year later, I began to have stable amount of works and enjoy my freedom as a freelancer. However, I still wondered how long I could go on working as a freelancer. Learning from the past and knowing how easily I got bored with a job, I braced myself to deal with the possibility of something unpleasant might be on its way and distract my focus once again.

In 2015, I got married to a man of the same profession. Another freelance translator. Then something I never expected to happen did happen to my life. My 78-year-old father was rushed to the emergency for he suddenly wasn’t even able to stand or sit by himself. He was diagnosed with diabetes and chronic obstructive pulmonary disease. His doctor told us that from that moment on he would have to spend the rest of his life with insulin pens since his body could no longer produce proper amount of insulin. We were also told that his pulmonary diseases was irretrievable, meaning that he had to live the rest of his life with the disease. We have to take him to hospital every month for medical check ups and regular blood tests. This whole thing became a new routine for all of us and this costs us a lot of money. Having always been the breadwinner in the family, my father could no longer support himself and my mother. That was when I felt like the world fell apart.

I felt that it was my responsibility then to take care of my parents. Suddenly, I came to an understanding that the time finally came. The time when I no longer could think of my own selfish self. I never really had to work to support anyone before. In the past, when I gave something to my parents, it was considered as a gift, instead of a help, despite the fact that I always wanted to help support my parents. Then it finally became a neccessity.

It was unbelievable that a part of me just couldn’t stop thinking if I really wanted to continue my freelance work. I still disliked the word WORK itself, even though I worked so hard days and nights to support my parents. I still felt like work was a burden that I needed to get rid of someday. I was wondering if I should just give up working and having a child and becoming a full-time mother and housewife, instead, and putting the whole financial burden on my husband’s shoulders. Another day, I felt like translation was not my true passion and I should find something else to do. Yet, I didn’t know what else I had to do. Another office job didn’t sound good since I had learned my lessons.

During my free time, I spent many days thinking and evaluating myself. I read a lot of books and articles until one day I read on the news that Steve Jobs, the founder and CEO of Apple, passed away. A lot of people were overwhelmed by his death. A lot of people, who appreciated his legacy and leadership, wrote a lot about him. I came across the text of the speech he gave at Stanford Commencement Day, in 2005.  He said:

“You’ve got to find what you love.”

“And the only way to do great work is to love what you do.”

Basically, he told us to find our passion and worked on something we loved. Unfortunately, this was something I already knew. This was nothing new for me. Long before I heard Steve Jobs’ name and used any Apple products, I was taught that we all needed to find what we loved and worked with passion. I was a strong believer that if we found what we loved to do, we’d never have to work a day in our lives. But, is that really so? Is passion the best reason to work?

I started to think that perhaps working for passion was a false mindset, instead. Steve Jobs might say that we had to work with our passion so that we’d be the best at what we do. But probably this ‘passion-motivation’ has been used by big companies to hire cheap workers who are willing to work with low wages in the name of love for work and passion. Ever heard about teachers and lecturers who are actually among of the lower income professionals in Indonesia, and maybe in other parts of the world, as well?

Maybe we all have been deceived into work force to serve the capitalist system which is based on greeds of the wealthiest people on this planet. We probably have been manipulated by the monetary system, which is controlled to protect the financial system and the interests of the same people using stock markets and banking practices.* We might have as well been brainwashed by our education system that always says the best outcome and assets a university can have are alumni who work at best and well-known companies or have highest income.

We even probably don’t have to work at all. We might just be tricked into believing it, perhaps? Isn’t it an irony that we have to wake up every day to work to buy a house we live in, a car we drive, food we eat, all and all so that we can be healthy and wake up in the morning and……all is to work again? All because we were brainwashed that this never-ending cycle is okay since we all LOVE what we do. We’re passionate about our job so it is okay to be a slave and serve a company we don’t own for rich people we don’t even know. Sounds like irony to me.

If that is really the case, I don’t think passion is a good reason enough for us to work, then. After a long contemplation and endless hours of learning new things, something that felt like an enlightenment struck me. I decided to work for a reason I believe to be better than passion itself: the opportunity to work while I still can. One day, my skin will start wrinkling. My hair will become gray. My backbone will no longer be able to support my body. I will, if I live long enough, lose my senses, my sight, my hearing, my ability to even type an email. My hands and knees will become too weak to do anything. One day, if I live long enough, I won’t be able to work anymore. I will become dependent to other people. I won’t be able to help anyone as much as I can now. I will become less useful for myself and others.

So, all I have is now. My presence. Now is the only time I have to work hard and do good for myself and others, while my brain still functions well. I now see work as an opportunity to do something good with my life. I now work for a purpose.  I finally made peace with my work. I now feel lucky because I get a chance to work. So many people don’t have this privilage since they can’t find a job or simply don’t have the skills they need to work or do what they want. Some other people might not even be healthy enough to work. So, I no longer worry if I should continue doing what I am doing now. All I need to do is to keep on doing the best I can. To keep on working while I still can. I will have to keep on innovating and moving forward. It doesn’t really matter anymore if my job is my true passion. I don’t even need to stop looking for my ‘real passion’, anyway. I will and can always find something new to do and to learn.

We can always change our jobs. That’s okay. Changes are what make us all humans. But remember, we all will die one day. So if we can, and I believe we can, choose how we will spend our short time in this world, isn’t it better if we, just like George Eliot once said, spend it by doing the best we can to make life less difficult for one another? Isn’t it better to appreciate what we have and continue doing our best than just always quitting and never becoming happy just because we haven’t found our ‘true passion’ in work and life?

Don’t worry if you feel like you haven’t found your passion. Keep on looking. Don’t give up but don’t make it the only reason to work, either. There will always be hard times. There will be doubt days. Just find your purpose in life and be free to choose your own path. Don’t let anyone dictate you. This time, I will have to agree with Steve Jobs, our time is limited. Don’t be trapped by dogma — which is living with the results of other people’s thinking.**

Live life to the fullest. Work as hard and smart as you can, for a good purpose. Worry about everything else later.

 

Cheers,

Haura Emilia

 

Useful reading and resources:

*http://www.lifeadvancer.com/humans-why-do-we-have-to-work

**http://news.stanford.edu/2005/06/14/jobs-061505/

***http://www.clemmergroup.com/articles/stop-working-start-living/

 

 

 

Iklan

Manfaat Membaca: Nutrisi Hati dan Pikiran

Whenever you read a good book, somewhere in the world a door opens to allow in more light.

–Vera Nazarian

read-4

Suatu sore di penghujung tahun 2015, saya menatap rak buku di ruang kerja di rumah kami yang sederhana. Mata saya meneliti satu persatu judul buku yang ada di rak yang menempel di dinding. Waktu saya pindah ke Solo, saya memang tidak membawa koleksi buku saya. Hampir semua koleksi saya tinggalkan di rumah orang tua di Depok. Praktis, yang saya pandangi saat itu sebagian besar adalah koleksi buku Mamat. Hampir seluruh buku yang dia miliki belum pernah saya baca, walaupun saya tahu isi dari beberapa buku tersebut karena Mamat sering membicarakannya.

Saya termenung dan menyadari betapa saya sudah tidak lagi membaca sebanyak dan sesering yang saya lakukan dulu. Saya sempat tidak mengerti ke mana saja waktu berlalu, yang jelas sebagian besar waktu saya tersita untuk bekerja dan melakukan hal-hal lain selain membaca. Namun kemudian saya menyadari bahwa media sosial dan smartphone menyita banyak waktu saya sejak tahun 2011, sejak saya lulus s2. Walaupun sebagian besar aktivitas yang saya lakukan di smartphone adalah membaca, saya tiba-tiba merasa rindu memegang buku. Saya kangen membaca buku fisik dan membaca sesuatu yang bermutu, yang tidak ada hubungannya dengan gosip selebritis, berita politik murahan, dan status alay teman lama di Facebook. Maka detik itu saya pun memutuskan. Resolusi 2016 saya adalah membaca lebih banyak buku.  Saya memulai tahun 2016 dengan membaca trilogi 1Q84 Murakami, dan sejauh ini, saya sedang membaca buku ke-14 tahun ini, Sapiens: A Brief History of Humankind.

Ternyata, banyak kebaikan yang datang dari kembali aktifnya aktivitas membaca saya. Pertama, saya kembali menemukan rasa ‘itu’, rasa yang saya selalu dapatkan ketika sedang membaca buku yang bagus: rasa takjub dan terpesona yang menggelitik dan menstimulasi setiap sel-sel di otak saya. Saya hanyut dalam hal-hal baru yang tidak saya ketahui sebelumnya. Saya menjadi sangat excited membayangkan kondisi politik di Jepang pada tahun 1980an saat membaca 1Q84, saya tidak bisa berhenti terkagum-kagum mengenali sosok CEO Tesla dan SpaceX dalam biografi Elon Musk, saya terperangah tidak percaya saat membaca sudut pandang masyarakat Korea Selatan terhadap vegetarianisme dalam novel Vegetarian, saya merasa terpana saat menyadari bahwa manusia adalah satu-satunya hewan yang memahami konsep imagined realities seperti Tuhan, agama, organisasi, hukum, budaya, dan perusahaan seperti yang dijelaskan dalam buku Sapiens. Membaca jelas membuat saya yang hari ini lebih cerdas dari saya yang kemarin.

Kedua, aktivitas membaca ini semakin mendekatkan saya dengan orang terdekat saya, dalam hal ini Mamat. Dengan banyak membaca, kami jadi tidak pernah kehabisan topik untuk dibicarakan. Hari ini bisa saja Mamat mendongengkan saya kisah dan sejarah Genghis Khan yang termasyhur menguasai daratan Asia dan Eropa serta kenapa ia gagal menaklukan Jepang. Besoknya, gantian saya yang asik bercerita tentang bagaimana seorang atlet ultra marathon berhasil menerapkan diet vegan karena saya baru selesai membaca No Meat Athlete. Saat santai atau sebelum tidur kami juga sering bertukar pikiran tentang cahaya matahari sebagai sumber energi alternatif atau tentang bagaimana memasang solar panel di rumah impian kami di masa depan. Kami juga berbicara tentang masa depan umat manusia, para homo sapiens, di Mars dan perjalanan antarplanet. Kadang kami tidak berhenti berdiskusi seru dan menutup hari dengan lebih banyak pertanyaan untuk dicari tahu jawabannya dan lebih banyak topik untuk dibicarakan hari selanjutnya. Membaca mendekatkan kami.

Ketiga, membaca bagi saya bersifat menyembuhkan. Ketika saya sedih, bingung, marah atau merasa sangat emosional, I turn to Google to search for the right book or article to read. Pada suatu hari ada satu kejadian yang membuat saya kesal. Daripada melakukan sesuatu yang tidak sehat dan destruktif seperti marah-marah dan menyindir orang yang membuat saya kesal di Facebook,  saya mencari-cari artikel psikologi tentang anger management. Saya menghabiskan waktu berjam-jam melakukan riset kecil-kecilan tentang topik ini dan topik terkait lainnya seperti cara berperilaku proaktif dan mengurangi perilaku reaktif. Saat saya sedang merasa down, saya kembali mengambil buku. Saya mencari tahu tentang kenapa manusia kadang merasa depresi dan langkah apa yang bisa saya ambil untuk mengatasinya. Dengan demikian, membaca mengurangi stres.

Dengan banyak membaca saya jadi tahu betapa sederhana dan remehnya masalah saya dibandingkan ancaman nyata yang dihadapi umat manusia seperti pemanasan global. Saya jadi tahu bahwa saya bukan satu-satunya orang di dunia yang pernah merasa sangat sedih dan merana. Saya juga jadi semakin paham bahwa ada banyak persoalan yang jauh lebih penting untuk dipikirkan dan dikerjakan daripada memikirkan kenapa seseorang tidak menyukai saya atau, sebaliknya, berusaha mencari tahu kenapa seseorang melakukan hal-hal yang saya anggap konyol.

Membaca mengobati luka hati saya karena membaca membantu saya memahami sudut pandang orang lain dan membantu membangun karakter diri yang lebih positif. Saat seseorang marah terhadap saya atau mengkritik saya, saya akan merenung dan berpikir. Lalu saya mencari artikel psikologi tentang konfrontasi dan membina hubungan dengan orang lain. Saya jadi tahu bahwa ada begitu banyak hal-hal yang menjadi pemicu kemarahan seseorang dan salah satunya adalah ketidakmampuannya mengendalikan emosi, menerima emosinya dan mengelolanya dengan baik. Saya jadi tahu bahwa terkadang seseorang marah bukan karena faktor eksternal melainkan karena ia marah atas kekurangannya sendiri. Tetapi karena ia tidak mengetahuinya, atau tidak mau mengakuinya, ia menumpahkannya ke orang lain. Saya pikir ini teori yang bagus, karena saya sendiri juga pernah marah dan melampiaskannya ke orang. Tetapi, karena sekarang saya sudah paham, saya yang tadinya mau ikut marah jadi batal. Intinya, reading heals me and makes me a bigger person.

Membaca juga membantu saya memahami cara dunia bekerja. Dunia tidak bekerja berdasarkan keinginan dan idealisme saya. In fact, the world doesn’t give a sh*t about what I think it gives me or how it treats me. Bisa saja saya bekerja mati-matian untuk mendapatkan sesuatu, namun pada akhirnya saya gagal mendapatkannya. Atau, bisa saja saya berharap semua orang bisa patuh pada hukum dan bisa mengambil keputusan yang cerdas, tapi setelah membaca saya kemudian menyadari bahwa hal ini tidak mungkin karena saya tidak hidup di dalam utopia. Dunia tetap berjalan dengan ritme yang unik, sering kali tidak saya pahami, tidak peduli apakah hidup saya baik-baik saja atau tidak. At least, dengan membaca saya menjadi lebih paham akan banyak hal dan bisa menerima saat saya kehilangan gagasan tentang kenapa sesuatu terjadi.

Saya juga menyadari bahwa kebiasaan membaca mengurangi banyak ketakutan dalam hidup. Sebagai manusia, kita sering kali merasa takut dengan hal-hal yang kita tidak ketahui. Kita takut akan masa depan, kita khawatir dengan apa yang mungkin terjadi jika kita mengonsumsi makanan A atau minuman B, kita juga mungkin takut dengan keputusan yang kita ambil di masa lalu atau sekarang. Membaca berarti membuka pintu untuk cahaya memasuki hidup. Membaca baik-baik dan mempelajari manajemen investasi reksadana, misalnya, akan mengurangi kekhawatiran kita akan risiko unrealized loss atau kerugian yang belum direalisasikan. Membaca riset tentang pewarna dan pengawet makanan akan membuat kita lebih bijak dalam memilih apa yang masuk ke dalam tubuh kita dan mengurangi kekhawatiran tentang risiko penyakit seperti kanker. Mempelajari teori fisika dasar akan mengajarkan kita bahwa tidak ada yang perlu ditakutkan saat mengganti tabung gas selama kita melakukannya dengan benar. Membaca membuat kita lebih bijak dan menghapus banyak kekhawatiran, termasuk ketakutan yang tidak rasional.

read-10

Hal yang tidak kalah penting dari membaca adalah aktivitas ini membuat cara berpikir saya menjadi lebih terstruktur dan dengan demikian saya mampu menyelesaikan masalah dengan efektif dan efisien. Dengan banyak belajar dan membaca, kita mampu menyederhanakan masalah. Membuat masalah yang besar menjadi kecil. Membuat hal yang rumit menjadi simple. Misalnya, orang yang tidak mau belajar dan membaca mungkin mengira masalahnya sebesar gajah di pelupuk mata, padahal bagi orang yang cerdas, masalah tersebut sesungguhnya sangat kecil dan mudah diselesaikan.

Pernah membaca buku pengantar filsafat, yang mungkin paling menarik dan terkenal di dunia, Sophie’s World? Pernah menyelami feminisme dalam The Second Sex yang ditulis Simone de Beauvoir? Mengerutkan kening saat memahami realitas kehidupan negara sosialis dan kediktatoran totaliter stalinis Korea Utara dalam buku Nothing to Envy? Membaca membantu kita memahami banyak konsep yang abstrak seperti kehidupan, emosi, agama, ideologi, politik, dan filsafat. Memahami konsep abstrak mengasah kemampuan berpikir kritis dan analitis. Jadi kalau kita (pernah) bertanya-tanya kenapa seseorang bisa jadi sangat relijius dan ekstrim, kenapa laki-laki sering merendahkan perempuan, kenapa orang yang tidak berpendidikan cenderung tidak mampu berpikir jauh ke depan, itu artinya kita perlu lebih banyak membaca. Dengan membaca, kita akan menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan kita.

Membaca juga meningkatkan fokus dan konsentrasi.* Di dunia yang tidak pernah berhenti berbicara seperti sekarang, kita dikelilingi oleh mulut-mulut yang tidak berhenti berkata-kata, jari-jari yang sibuk menumpahkan kekesalan dalam 140 karakter, dan berita-berita hoax dan murahan yang membanjiri layar ponsel dan kaca. Membaca menjauhkan kita dari keriuhan dan membantu kita fokus pada satu hal, bahan bacaan di depan mata. Dengan banyak membaca waktu kita untuk memikirkan urusan remeh dan orang lain yang tidak menyenangkan akan jauh berkurang. Saat membaca konsentrasi kita penuh pada materi yang dibaca dan otak kita bekerja dengan lebih aktif. Bahkan ada beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa membaca juga memperlambat (atau bahkan mencegah) perkembangan penyakit mental seperti Alzheimer dan Dementia (pikun).**

read-9

Manfaat membaca selanjutnya adalah menambah perbendaharaan kata dan menjadikan kita penulis yang lebih baik. Pernah mencoba menulis blog lalu merasa kehabisan kata-kata? Pernah ingin menulis makalah namun kesulitan mengungkapkan ide yang ada di dalam kepala? Pernah merasa gagal menyampaikan maksud kita saat berkomunikasi dengan orang lain? Pernah menyadari bahwa kita bahkan tidak tahu bedanya imbuhan ‘di’ pada kata ‘dimakan’ dan ‘di’ sebagai preposisi dalam frasa “di sana”? Itu artinya kita kurang banyak membaca. Membaca menambah kosakata dan membantu kita mengomunikasikan ide dan gagasan dengan lebih baik.

Terakhir, membaca menyadarkan saya tentang betapa sedikitnya pengetahuan saya. Ada begitu banyak hal-hal di dunia yang tidak saya mengerti dan ketahui. Saya semakin menyadari bahwa semakin banyak kita mengetahui suatu topik, maka sebenarnya semakin sedikit pula pengetahuan kita tentang hal-hal yang lainnya. Membaca membuat kita jadi lebih bijaksana dan hati-hati dalam bertindak. Reading is truly a humbling experience.

Membaca memang bisa menjadi sangat sulit jika kita tidak biasa atau sudah lama tidak melakukannya. Namun, biasanya hal yang tersulit adalah memulai sesuatu yang baik. Jika kita sudah memiliki keberanian untuk memulainya, selanjutnya akan menjadi lebih mudah. It always takes some courage to start something. Yang terpenting adalah keinginan untuk maju dan terus belajar. Sesungguhnya orang yang paling tidak tertolong adalah mereka yang menyadari bahwa mereka banyak tidak tahu namun malas membaca. Jadi, ayo membaca lebih banyak buku dan menjadi orang yang lebih positif dan produktif, shall we? 🙂

 

Cheers,

Haura Emilia

 

Referensi bacaan:

*http://www.lifehack.org/articles/lifestyle/10-benefits-reading-why-you-should-read-everyday.html

**http://whytoread.com/why-to-read-10-reasons-why-reading-books-will-save-your-life/

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Produktivitas dan Manajemen Waktu: Bekerja Lebih Efektif dan Produktif

Sampai di kantor. Cek email. Buka Facebook. Balas email. Buka Twitter. Nge-tweet. Rapat sama tim dan bos. Balik ke meja kerja. Buka Instagram. Cek hape. Balas WhatsApp. Cek email. Istirahat makan siang. Cek hape. Buka Facebook. Tulis komentar di FB. Cek laptop. Niatnya sih mau kerja sekarang… Tapi… Bales WhatsApp dulu, deh… Ngobrol sama kolega. Kembali ke laptop. Cek Facebook. Dan seterusnya. Dan seterusnya.

Kapan kerjanya, dong?!

Familiar dengan situasi di atas?

Sebagian dari kita, sebagai kelas menengah pekerja, mungkin akrab dengan situasi yang saya gambarkan di atas. Kita kesulitan mengelola waktu kita dan akibatnya menutup hari dengan penyesalan karena merasa hari kita kurang produktif.

Saat saya mulai bekerja di rumah sebagai penerjemah lepas, saya sempat kesulitan mengatur waktu saya. Saya merasa saya menghabiskan banyak waktu di depan laptop, tapi hasil kerja saya tidak maksimal. Saya merasa sangat tidak produktif. Saya mulai mencari tahu apa yang salah. Awalnya saya berpikir bahwa ini karena saya baru mengalami perubahan besar, dari pekerja kantoran menjadi pekerja rumahan. Saya curiga jangan-jangan suasana rumah memang tidak kondusif untuk bekerja. Bayangkan, di rumah ada TV, ada keluarga yang bisa terus menerus mengajak saya bicara, ada keponakan saya si Insyira yang lucu, gak ada manager atau kolega yang mengawasi pekerjaan saya, ada kasur (jadi bisa tidur. Hehe..). Belum lagi godaan WhatsApp dan medsos. Facebook. Twitter. Instagram. Youtube. Pinterest. Dan seterusnya. Dan seterusnya.

Tetapi lalu saya berpikir lagi. Mungkin saya terlalu fokus pada apa yang ada di luar dan lupa mengevaluasi diri saya sendiri. Mungkin masalah saya bukan pada apa yang ada di sekitar saya. Mungkin masalah saya datangnya dari diri saya sendiri. Berbekal dengan cara pikir yang sudah di-reset ini, saya mulai mencari solusi agak bisa bekerja dengan lebih produktif dan bisa mengelola waktu dengan lebih baik. Bagaimana cara saya mencari solusi? Yap, dengan membaca dan melakukan trial and error. Saya mulai riset kecil-kecilan tentang manajemen waktu dan cara bekerja yang produktif. Saya juga banyak berdiskusi dengan Mamat, orang yang saya nilai punya produktivitas kerja lebih baik dari saya.

Saya menyadari bahwa masalah utama saya ada di fokus. Fokus. Satu kata sakti yang kalau bisa kita kuasai akan sangat membantu kita dalam bekerja dan mencapai target. Oke, saya buka Wikipedia. Bertemulah saya dengan si Attention Span atau ‘Rentang Perhatian’.

Menurut Wikipedia, Attention Span adalah “jumlah waktu yang dihabiskan seseorang untuk mengerjakan tugas tanpa terganggu”. Tebak berapa lama attention span manusia pada umumnya? DELAPAN DETIK. Yes, you read it, right. 8 seconds. Ini adalah rentang perhatian jangka pendek. Bagaimana dengan rentang perhatian jangka panjang? Perhatian jangka panjang dikenal dengan nama focused attention. Orang dewasa dan remaja yang sehat memiliki rentang perhatian jangka panjang maksimal 20 menit. Fokus ini bisa diulang setelah setiap 20 menit, sehingga manusia bisa menikmati kegiatan yang ‘panjang’ seperti menonton film. Makanya, jarang sekali ada orang yang bisa fokus terus-menerus dan memperhatikan semua detail yang ada di dalam film. Ternyata hal ini karena rentang perhatian terfokus manusia normal memang umumnya bertahan maksimal 20 menit, dan rentang perhatian tanpa fokus hanya bertahan 8 detik.

Oww begitu. Baiklah. Ternyata secara alami otak manusia memang tidak didesain untuk terus menerus fokus pada satu hal dalam jangka waktu yang lama. Jadi bisa dibilang kehilangan fokus adalah sesuatu yang sangat natural. Tapi, tentu ini tidak bisa kita jadikan alasan untuk tidak belajar dan bekerja dengan lebih produktif. Fokus adalah skill yang dapat dipelajari dan disiasati.

Mamat memperkenalkan saya pada Pomodoro Technique. Pomodoro Technique adalah metode manajemen waktu yang diperkenalkan oleh Francesco Cirillo pada akhir 1980an. Teknik ini menggunakan timer untuk memecah jam kerja menjadi beberapa interval. Interval-interval ini dinamakan ‘pomodoro’. Cara kerjanya adalah dengan menggunakan alarm/stopwatch di hape/PC/laptop atau dengan timer dapur yang biasa digunakan untuk memantau waktu merebus telur, memasak mie instan, dan lainnya.

Singkatnya, prosesnya dimulai dengan menyetel waktu selama 25 menit di timer. Kita fokus bekerja selama 25 menit itu dan jangan lakukan hal yang lain apalagi stalking si mantan di FB. Setelah timer berbunyi dan 25 menit berlalu, kita istirahat selama 3-4 menit. Setelah istirahat, kembali lagi bekerja selama 25 menit. Ulangi prosesnya. Jika sudah mencapai 4×25 menit (4 pomodoro), kita istirahat agak panjang selama 25-30 menit. Saat ini lah kita bisa mengecek Facebook, membalas pesan WhatsApp, tiduran, atau melakukan apa pun yang kita inginkan. Saya mencobanya. It worked. Saya merasa lebih banyak hal yang bisa saya kerjakan dengan teknik ini. 🙂

So, what’s next? Apakah teknik pomodoro saja sudah cukup untuk meningkatkan produktivitas kerja saya? Tidak. Saya pun mencoba berbagai macam teknik lainnya. Tapi sebelumnya, saya ingin membahas sedikit tentang definisi produktivitas. Produktivitas dalam perspektif ekonomi berarti ukuran rata-rata efisiensi produksi. Ini berarti rasio output terhadap input yang digunakan dalam proses produksi.* Jadi, semakin besar output, semakin efisien produksinya. Semakin besar pula nilai ekonominya. Dalam realitas sehari-hari, produktivitas kerja bisa kita ukur dengan seberapa banyak pekerjaan yang kita lakukan dalam satu rentang waktu tertentu. Pekerjaan yang saya maksud di sini adalah pekerjaan yang sifatnya aktif dan kreatif atau ‘menghasilkan’ dan bukan yang pasif (seperti buka medsos atau bergosip dengan rekan kerja).

Belakangan saya mencoba meningkatkan produktivitas kerja saya. Bukan hanya dalam hal mengerjakan pekerjaan utama saya (menerjemahkan dan mengedit) namun juga dalam mengerjakan hal produktif lain seperti membaca, melakukan riset, dan menulis (termasuk menulis blog). Kebetulan saya dan Mamat punya proyek lain di luar mata pencarian utama kami yang memerlukan tiga aktivitas tersebut. Saya  sendiri mendisplinkan diri saya sendiri dengan menulis beberapa artikel dalam seminggu. Selain itu, setiap sedang tidak menerjemahkan, saya mencoba cara-cara baru untuk bekerja dengan lebih produktif.

Beberapa cara yang saya coba berikut berhasil  meningkatkan produktivitas kerja harian saya:

Pertama, buat rencana kerja yang jelas setiap hari. Jika Anda suka cara analog, Anda bisa mencatatnya di buku catatan. Jika lebih suka menggunakan teknologi, buat tracker kerja di Google Spreadsheet atau Google Docs yang mudah diedit dan di-share dengan rekan kerja, kalau perlu. Perencanaan yang baik membantu kita fokus dan kita pun bisa melihat mana yang sudah kita kerjakan dan mana yang belum. Kita juga bisa mencatat di tracker jika ada pekerjaan yang masih pending. Hindari menyimpan segalanya di otak kita. Kurangi beban otak dengan menuangkannya di media pilihan. Lebih baik lagi jika media ini bisa dengan mudah kita akses kapan saja dan di mana saja.

Kedua, bangunlah lebih pagi. Yes, be a cool morning person. 🙂 Kenapa bangun pagi? Saya percaya bangun pagi adalah salah satu kunci kesuksesan dan produktivitas yang tinggi. Kalau kita bangun pagi, hari terasa jauh lebih panjang. Kita bisa berolahraga dulu, bersih-bersih rumah, membaca buku, mandi, dan sarapan. Semuanya kita lakukan sebelum bekerja atau berangkat kerja. Memang disayangkan tidak semua orang punya privillage untuk melakukan semua ini, karena misalnya rumah jauh dari kantor sehingga bangun pagi pun ya karena harus berangkat kerja pagi-pagi buta. Tapi, masih ada akhir pekan, kan? 🙂 Saat weekend kita bisa bangun pagi dan memulai hari yang produktif. Kalau kita punya anak (bukan bayi), bangun pagi menguntungkan karena ini adalah saat istimewa saat si anak belum bangun tidur. Jadi kita punya waktu untuk mengerjakan beberapa hal yang sulit dilakukan seperti ketika anak kita sudah bangun.

Ketiga, lanjutkan dengan hal yang sederhana. Nonaktifkan atau letakkan jauh-jauh hape dari meja kerja, kecuali kalau pekerjaan Anda benar-benar membutuhkan hape, seperti telemarketing. Kita juga bisa menyetel ‘Do Not Disturb’ di smartphone. Fitur ini bisa kita setel agar kita hanya menerima pesan dari orang-orang yang sangat penting saja, seperti orang tua, klien utama, atau atasan kita. Alternatifnya, kita bisa menyetel WhatsApp dan Line ke mode silent agar kita tidak stres mendengar bunyi pesan masuk dari teman/orang berceloteh di grup WhatsApp. Mau lebih ekstrim? Ganti smartphone Anda ke hape jadul yang tidak bisa pasang WhatsApp dan internetan. Mamat actually did this. He thinks the world needs more smart people more than smartphones. 🙂 Saya sendiri tetap pakai iphone saya, hanya saja saya letakkan jauh-jauh dari meja kerja kalau saya butuh fokus. Hasilnya, baterai hape hemat dan produktivitas kerja meningkat.

Keempat, kendalikan berapa banyak waktu yang ingin kita habiskan di media sosial. Bagaimana? Dengan menggunakan fitur social media blocker di laptop atau PC. Salah satu contohnya adalah Freedom. Freedom adalah software yang dapat memblokir akses kita ke medsos selama 8 jam sehari. Pilihan lainnya adalah Cold Turkey yang dapat kita download dan setel untuk memblokir website tidak diinginkan dalam jangka waktu yang kita mau. Mamat termasuk orang yang memasang perangkat lunak ini di laptopnya. Dia menyetel agar dia hanya bisa membuka Facebook dalam waktu 10 menit selama jam kerja! Alternatifnya, kita bisa unfollow sebagian besar teman kita di FB, seperti yang saya lakukan, dan hanya follow media-media yang kita anggap penting saja. Proses unfollow ini saya lakukan secara bertahap hingga akhirnya lebih dari 90% teman saya di FB sudah saya unfollow. Bukan, bukan berarti saya benci teman-teman saya. Tapi, percayalah, tanpa status dan postingan teman di FB, Facebook jadi tidak semenarik yang kita pikirkan sebelumnya. Kita jadi tidak perlu menghabiskan banyak waktu di FB karena tidak ada yang perlu kita lihat dan komentari lagi. Hidup pun jadi jauh lebih damai. 🙂

Kelima, pastikan kita menghabiskan paling tidak 1.5 jam dalam sehari untuk melakukan pekerjaan yang benar-benar penting dan menjadi prioritas, semalas atau sesibuk apa pun kita hari itu.** Jadi, kalau pun hari itu kita disibukkan dengan rapat, bertemu klien,  belajar menggunakan software baru, training, membalas ratusan email yang masuk (misalnya setelah kita kembali dari liburan atau cuti), kita tetap berhasil menggunakan 20% dari 8 jam kerja kita untuk melakukan pekerjaan yang menjadi prioritas utama kita.

Selanjutnya, bekerjalah di meja kerja yang rapi.*** Mungkin kita sering mendengar bahwa orang yang cerdas cenderung memiliki meja yang berantakan. Tapi percayalah, meja yang rapi mempercepat proses pencarian sesuatu dan akibatnya mengurangi tingkat stres ketika kita tidak bisa menemukan sesuatu yang kita perlukan.

meja-kerja

Yang terakhir, tidur siang. Jika memungkinkan, usahakan untuk tidur siang singkat (kira-kira 10-20 menit) saat istirahat siang. Power nap atau tidur siang singkat ini terbukti meningkatkan memori, kemampuan kognitif, kreativitas, dan level energi.**** Tidur yang saya maksud di sini tidak perlu tidur di kasur atau sofa. Dulu waktu saya masih bekerja kantoran, saya bisa tidur singkat di meja kerja saya. Hasilnya, setelah bangun saya merasa jauh lebih fresh dan bisa lebih fokus selama bekerja. Metode power nap ini lagi-lagi saya pelajari dan contoh dari Mamat yang menjadikan power nap sebagai bagian dari kesehariannya.

napping-woman

Gambar diambil dari: http://www.800lifestyle.com/articles/power-power-nap 

Bekerja dengan lebih efektif dan produktif memang membutuhkan sedikit usaha. Namun, hal ini tidak mustahil untuk dipelajari dan dilakukan. Menyadari bahwa kita kurang efektif memanfaatkan waktu kerja dan hidup kita adalah sebuah langkah awal yang baik untuk mengembangkan diri. Yang perlu kita ingat adalah kita membutuhkan waktu untuk membangun kebiasaan atau habit yang baik. Tidak bisa instan. Habit yang efektif adalah awal dari banyak kebaikan yang dapat membantu kita mencapai target dan mengejar prioritas.

Daripada kesal dengan ketergantungan kita terhadap media sosial dan hape, lebih baik kita berusaha mencari solusinya. After all, this country needs more highly-productive people who seek for solutions to our daily problems. Yuk, belajar mengelola waktu, bekerja, dan hidup dengan lebih efektif dan produktif! 🙂

 

Cheers,

Haura Emilia

 

Referensi bacaan:

*https://en.wikipedia.org/wiki/Productivity 

** & *** https://www.fastcompany.com/3051540/secrets-of-the-most-productive-people/15-habits-that-will-totally-transform-your-productivit

****http://www.webmd.com/balance/features/the-secret-and-surprising-power-of-naps

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tentang teman dan pertemanan

Homo sapiens memang spesies yang hidup dalam kelompok besar atau kecil, saling berkomunikasi dan membantu. Biasanya kelompok-kelompok ini berbagi ide yang sama tentang banyak hal, entah itu ruang, ideologi, kepercayaan, budaya, bahasa, atau minat dan ketertarikan. Dengan kata lain, manusia adalah makhluk sosial dan kita selalu membutuhkan teman.

Waktu saya duduk di TK dan sekolah dasar dulu, definisi ‘teman’ sangatlah sederhana, yaitu orang yang bisa saya ajak bermain dan bergembira. Semua orang yang bisa dan mau saya ajak bermain saya anggap teman. Tidak peduli dia anak siapa dan apakah sebenarnya dia menyukai saya atau tidak. Pokoknya orang lain yang saya kenal dan ada di lingkar luar keluarga serta saudara saya adalah teman. Setelah remaja saya punya dua kategori ‘teman’: teman akrab dan teman saja. Teman yang ‘gaya bermainnya’ cocok dengan saya adalah ‘teman akrab’ atau ‘sahabat’, dan orang yang ‘gaya bermainnya’ kurang cocok dengan saya adalah ‘teman saja’.

 

friends

Gambar diambil dari: https://www.youtube.com/watch?v=cHq8PxBUmyw

Memasuki bangku perkuliahan saya mulai menyadari ada banyak sekali orang yang memiliki ‘ideologi’ yang berbeda dengan saya. Ada yang saya anggap terlalu ekstrim, ada yang relijius, ada yang liberal sekali, ada yang pergaulannya benar-benar di luar jangkauan imajinasi saya, dan ada juga yang tidak ketebak sama sekali sehingga sulit dibaca dan dijadikan teman. Meskipun begitu, saya tetap merasa semua yang saya kenal di bangku kuliah adalah teman. Saya tidak pernah ambil pusing soal ‘ideologi’ dan perbedaan-perbedaan mereka dengan saya. Semua yang tidak terang-terangan memusuhi saya, tetap saya anggap teman. Intinya, saya adalah tipe orang yang memiliki banyak teman karena saya termasuk yang tidak neko-neko dan tidak memiliki banyak ekspektasi dari mereka yang saya anggap teman.

Lalu era Facebook datang. Di satu sisi, Facebook membuat tali pertemanan tetap terjaga, meski sudah lama tidak berjumpa dengan teman lama. Saya jadi tahu bagaimana hidupnya si A sekarang, di mana si B tinggal saat ini, berkarir di bidang apa si C setelah lulus kuliah, dan apakah si D sudah menikah dan punya anak sembilan tahun setelah kami diwisuda. Di sisi lain, saya juga memahami lebih banyak hal tentang orang-orang yang berada di dalam lingkar pertemanan saya. Saya jadi mengerti pandangan politik si E, keresahan hati si F, curahan hati si G, bagaimana si X menyelesaikan masalah rumah tangganya, dan bagaimana si Y berhasil dapat beasiswa dan menempuh studi s3 di luar negeri. Sering kali Facebook juga memberikan saya banyak kejutan. Misalnya, saya kaget bukan kepalang ketika tahu salah satu teman kuliah saya dulu bergabung dengan salah satu organisasi berlandaskan agama yang menurut saya sangat ekstrim. Saya juga terheran-heran ketika si Z terus menerus menyindir orang lain atau tidak bisa berhenti mengkritik pemerintah dengan kata-kata kasar di status FB-nya.

Facebook membuat saya memikirkan ulang tentang makna teman. Beberapa orang begitu vokal dan membuat saya tidak nyaman dengan pandangan hidup atau politiknya, sehingga saya jadi malas membaca status-statusnya. Beberapa orang lain terlalu mengekspos kehidupan pribadinya, sampai mengumbar hubungan rumah tangganya yang ada di ambang kehancuran. Beberapa orang lain terlalu bangga sama agama atau kepercayaannya sampai-sampai dia menjadikan timeline Facebook saya jadi sarana dakwah ajaran nabi, ustad, atau pendetanya. Maka saya pun mulai meng-unfollow sekitar 90% ‘teman’ saya di Facebook.  Hidup saya jadi terasa lebih damai dan nyaman.

Lalu saya jadi berpikir, kalau saya unfollow mereka berarti saya tidak tahu lagi kehidupan mereka, secara tidak langsung saya mengeluarkan mereka dari kehidupan (sosial) saya. Jadi buat apa saya berteman dengan seseorang kalau saya tidak keep up dengan kehidupan mereka? Lalu kenapa ada beberapa orang yang masih saya follow? Apakah ini berarti saya secara tidak sadar memfilter orang-orang yang saya inginkan dalam hidup saya?  Apakah mereka yang dulu saya anggap teman sekarang ‘kadar pertemanannya’ dengan saya sudah jauh berkurang? Apakah sekarang, gara-gara media sosial, saya menjadi lebih selektif dalam memilih ‘teman’?

Selain media sosial, sebenarnya bertambahnya umur, ilmu, dan kedewasaan juga berpengaruh besar dalam cara saya memaknai kata teman sekarang. Semakin dewasa, saya jadi menyadari mana yang benar-benar bisa saya panggil teman, mana yang teman basa-basi, mana yang saya kira teman ternyata bukan, dan mana yang tidak ingin saya jadikan teman lagi.

Ada beberapa orang yang telah membuktikan dirinya sebagai teman sejati saya. Mereka ini adalah orang-orang yang tidak pernah dengan sengaja memutuskan kontak dari saya, mereka yang selalu setia mendengarkan keluh kesah saya, mereka yang walaupun kesal atau tidak setuju dengan sikap saya tetap saja berprasangka baik dan tetap mau menggenggam tangan saya, mereka yang selalu memaafkan kealpaan dan kesalahan-kesalahan saya. Mereka ini adalah orang-orang yang mencintai dan menerima saya apa adanya. Semarah apa pun mereka kepada saya, mereka tetap peduli dan mau menyapa saya lagi bahkan setelah kami adu argumentasi.

Lalu, ada juga orang-orang yang saya sebut sebagai ‘teman basa-basi’. Mungkin kata yang lebih tepat untuk mereka adalah ‘teman biasa’, gak spesial pakai telor. Mereka ini tidak pernah punya masalah pribadi dengan saya, tidak pernah menyakiti hati saya, tapi juga tidak pernah memiliki kedekatan hati dengan saya. Saya mungkin saja berada di dalam satu grup Whatsapp yang sama dengan kelompok ini, tetapi saya tidak pernah menelepon mereka sambil nangis dan curhat tentang masalah saya.

Kategori ketiga adalah mereka yang saya kira teman tapi ternyata bukan. Kelompok ini adalah orang-orang yang tadinya saya pikir teman baik saya, tapi setelah waktu berselang, saya jadi tahu kalau mereka bukan teman saya. Ini mungkin adalah orang-orang yang paling membuat saya surprised dan kadang kala kecewa. Saya awalnya berpikir bahwa mereka memahami saya dan tulus berteman dengan saya. Namun pada kenyataannya, mereka berbicara hal-hal tidak menyenangkan di belakang saya, ada juga yang menjelek-jelekkan saya langsung di media sosial tertentu karena tahu saya tidak punya akun di medsos itu (Saya tahunya dari orang lain yang berteman dengan individu itu. Hehe).  Ada juga yang diam-diam membenci saya dengan segenap jiwa dan raga tapi karena dia tidak berani atau tidak enak menyampaikan masalahnya dengan saya, dia lagi-lagi ngomong di belakang dan akhirnya memutuskan kontak sama sekali dengan saya.

Salah satu alasan ‘teman’ ini memutuskan hubungan pertemanan dengan saya mungkin karena saya memang orang yang terlalu jujur dan sangat blak-blakan. Kalau saya tidak suka dengan sesuatu atau keberatan dengan sesuatu saya biasanya akan bilang langsung ke orang yang saya tuju. Sebagian orang tidak suka dengan cara saya yang terlalu terang-terangan. Beberapa orang mungkin lebih memilih saya diam dan ngomongin mereka di belakang saja. Hehe..  Mungkin saya memang terlalu direct untuk ukuran standar kesopanan masyarakat tempat saya tinggal. Beberapa mungkin berpikir saya kejam dan terlalu tajam. Padahal, dan sayangnya mungkin orang-orang ini tidak tahu, saya sangat terbuka terhadap kritik.

Saya ingat, dulu ada rekan kerja yang memprotes gaya kerja saya di kantor, terang-terangan di hadapan rekan kerja dan manager. Kritiknya sangat keras dan tidak enak didengar. Apa yang saya lakukan? Saya meminta maaf kalau dia memang merasa tidak nyaman dengan cara kerja saya. Saya bilang bahwa kritikannya adalah masukan yang berharga dan saya akan menggunakannya untuk perkembangan diri saya. Saya berterima kasih atas kejujurannya. Saya mungkin saja tidak setuju dan sakit hati mendengar apa yang orang lain katakan kepada saya, tapi saya selalu menghargai kejujuran dan masukan orang lain. Karena tidak ada manusia yang sempurna. Tapi rupanya, buat beberapa orang sifat saya ini sulit dimaafkan, sehingga mereka memilih untuk mengakhiri pertemanannya dengan saya. Saya menghargainya, kita memang tidak bisa membuat semua orang senang dengan diri kita, kita tidak bisa menjadikan semua orang teman kita. Tidak ada yang salah dengan itu. Ini hanya masalah pilihan.

Kategori terakhir adalah orang-orang yang tidak bisa saya jadikan teman lagi. Kecuali kalau saya atau dia berubah menjadi lebih mirip satu sama lain. Biasanya pertemanan kami ‘berakhir’ karena masalah ideologi. Misalnya, dia percaya kalau bumi itu datar, saya percaya bumi itu bulat, dan dia menyerang saya dengan mengatakan saya bodoh walaupun argumen dia sangat tidak masuk akal. Ada pula ‘teman’ yang percaya bahwa pandangan atau aliran politiknya adalah yang terbaik dan semua yang tidak setuju tidak punya tempat di bumi Indonesia, sementara saya percaya pada perbedaan pendapat. Atau, ada yang bilang kalau saya tidak menganut kepercayaannya saya akan mati masuk neraka, sementara saya percaya manusia tidak tahu (atau paling tidak belum tahu) apa yang akan terjadi setelah kematian. Hal-hal abstrak seperti ini sering kali membuat saya berpikir bahwa si M dan si N tidak cocok menjadi teman saya dan saya juga tidak keberatan kalau mereka menolak menganggap saya teman. Lagi-lagi ini cuma masalah pilihan.

Sejauh ini teman terbaik saya adalah suami dan adik perempuan saya. Mereka ini selalu bisa melihat hal-hal positif dari kata-kata dan sikap saya, bahkan ketika mereka berpikir saya sedang agak menyebalkan. Mereka tidak diam-diam membicarakan saya di belakang, menulis status-status aneh tentang saya di medsos, dan tidak membenci saya karena menjadi diri saya sendiri. Mereka menerima saya apa adanya dan benar-benar mau belajar memahami saya.  Kalau mereka menyebalkan pun, saya bisa dengan nyaman menyampaikannya ke mereka tanpa takut membuat mereka salah paham, membenci saya dan memutuskan hubungan dengan saya. Selain mereka berdua, saya juga memiliki beberapa orang teman yang saya anggap teman baik. Tidak banyak, tapi cukup untuk selalu membuat saya tersenyum dan merasa dicintai. Orang-orang ini adalah orang-orang yang saya sebut sebagai teman sejati.

Saya tidak akan punya cukup waktu dalam hidup untuk berusaha membuat semua orang menyukai saya. Saya juga tidak akan pernah bisa memaksa seseorang untuk menjadi teman karena pertemanan itu masalah hati. Kita bisa saja (dan ini sering terjadi) memutuskan hubungan pertemanan karena masalah pilihan capres dan cagub yang berbeda selama pemilu dan pilkada. Yang jelas, saya memutuskan untuk mengelilingi diri dengan orang-orang yang membawa aura positif saja dalam hidup saya. Jika seseorang membawa terlalu banyak pengaruh negatif dalam hidup, itu waktunya kita untuk move on. Tidak membenci satu sama lain namun juga tidak perlu berteman akrab. 🙂

 

Cheers,

Haura Emilia